Mendadak Umrah - [Umroh bersama Arminareka Perdana]

"Pergi-pergi mulu, kapan kamu ke Mekah?" Nanti lah kalau sudah ada duitnya. Jawab saya seenaknya. 

Pertanyaan itulah yang selalu di lontarkan orang tua saya setiap kali izin mau terbang backpackingan dan entah kenapa pula saya seringkali menanggapinya bak angin lalu. 

Maklum, sejak batal berangkat umrah di tahun 2007-2008 silam, saya seakan melupakan niat ber umrah dan malah asyik terseok-seok memanggul tas backpack saya ke sana ke mari bukannya memakai kain ikhram dan ber thawaf. Lagipula saya memang sudah memantapkan niat bahwa saya akan menginjakkan kaki di tanah haram setelah berhasil mewujudkan impian terbang ke benua biru Eropa.

Tuhan maha berkehendak dan maha membolak-balikkan hati manusia. Pagi itu setelah dapat informasi dari teman, saya  nekad pergi ke travel agent yang mengurus umrah dan haji plus (ONH plus) serta membayar booking seat USD 300. 

Jadwal keberangkatan umrah bulan Mei 2013 dengan maskapai Lion Air sudah berhasil saya booking. Wow, sungguh rencana perjalanan tersingkat yang pernah saya booking!. Biasanya dalam merencanakan sebuah perjalanan, tiket promo yang saya booking masa kadaluwarsanya minimal  8-9 bulan ke depan bahkan 1 tahun, lah ini! 3 bulan kemudian. 
Setelah selasai Umrah ke-1
Pala lu kepentok tembok ya son? kok tiba-tiba pergi umrah? bukannya lagi nabung buat eropa tahun depan? lu kesurupan jin mekah ya?. Seorang teman bercanda namun tak lucu!. Tapi memang ada benar nya juga, karena booking seat yang saya bayarkan itu adalah sebagian dari tabungan untuk ke eropa tahun depan, padahal tak pernah terpikir akan berumrah secepat ini. God works in a myterious way.

Seminggu menjelang keberangkatan, Travel Agent penyelenggara umroh mengabarkan bahwa manasik di undur sampai waktu yang tak dapat dipastikan dikarenakan ada batasan kuota visa dari pemerintah kerajaan Arab Saudi dan jamaah diharap menunggu kabar selanjutnya. 

Sebuah SMS di layar cellphone itu sejenak membuat saya terpaku, entah harus sedih atau bahkan jengkel. Saya hanya bergumam, "pergi ke tanah suci adalah panggilan, jika pada dasarnya Allah belum memanggil untuk bertamu, maka dengan alasan apapun meski last minute, tidak akan jadi berangkat". Ya sudah, jadi berangkat ya Alhamdulillah, gak jadi berangkat ya asal uang saya tidak dibawa kabur ajah, kan bisa saya pindahkan buat Eropa toh. heh?

Yang mau berangkat umrah siapa, yang kalap siapa! Nah, itulah yang terjadi. Orang rumah uring-uringan krang kring krang kring tiap selang beberapa hari menelpon. 

- "Kapan kepastian berangkat nya?" di undur alasannya kenapa? itu travel bukan travel abal-abal kan?
Ini itu apa itu, lalu kapan itu ini dan lagi lagi ini itu. Arrrggghh, saya ingin menggambar benua eropa saja. 

Oiya, keberangkatan saya yang seharusnya Mei 2013 saya undur ke Juni 2013 dan juga saya ganti dari Lion Air ke Emirates karena saya paranoid dengan kejadian Lion Air yang nyungsep dengan jaya di pantai Bali. 

Di tengah proses pergantian pesawat itulah niat saya ngebolang kumat. 

- Mbak, saya boleh booking tiket pergi nya aja gak mbak?...saya bertanya pada petugas travel
- Maksudnya gimana ya mas?....si mbaknya belaga tanya balik atau emang bingung
- Iyah, saya cuma ikut rombongan sampai dengan ritual umrohnya selesai, setelah itu saya memisahkan diri dari rombongan tidak ikut pulang karena saya ingin ke salah satu negara lainnya di middle east....jawab saya 4x4
- Wah, gak bisa mas, kami tak pernah menjual paket umroh dengan cara begitu. Nanti tanggung jawab kami kepada mas jika terjadi apa-apa di sana gimana mas? belum lagi kalau mas tidak kembali ke Indonesia dan jadi TKI ilegal di sana, kami bisa terkena denda ratusan ribu riyal mas....si mbak tak kalah sengit menjawab 4x4
- Yah, sayang sekali ya tidak bisa, padahal kan saya tak mungkin juga jadi TKI mbak, saya pasti kembali ke Indonesia, tapi ya sudah mbak kalau tidak bisa, saya ikut sesuai dengan itinerary ajah (jengkel bangat, padahal sudah ngincer Dubai, Jordan atau Egypt)

Ditengah ketidakjelasan keberangkatan umroh, tepat 2 hari sebelum keberangkatan, sebuah SMS tiba-tiba membawa kabar. Seluruh jamaah umrah by Emirates tgl 16 Juni 2013 diharapkan kedatangannya di Airport gate 2D. Yaelah...kenapa tak di undur minimal 10 hari lagi aja sik, lumayan kan dapat awal Ramadhan di sana, payah juga nih travel! LHO!!!.

Manasik tidak ada, pakai kain ikhram belum bisa. Harus baca apa saja saat thawaf dan sa'i pun gak ngerti, bingung sungguh!. Dua hari sebelum keberangkatan membuat galau gak karuan, saya kebakaran jenggot mencari informasi tata cara ber umrah yang baik dan benar sampai google tempat-tempat miqot karena saya berniat akan ber umrah  lagi sendiri nanti di luar paket dari travel. 

Hadeuh...kenapa jadi serba mendadak gini! grrhhh, travel agent nya juga salah bangat dah, undur kek 2 minggu lagi! jadi bisa prepare lebih mantep!.

Sebenarnya bukan mendadak juga namun saya saja yang kurang berniat, lah buat kartu kuning dan nyerahin paspor untuk pembuatan visa aja baru seminggu sebelum berangkat. Hmmm, tapi saya tidak salah juga dalam hal ini. Lah wong travel nya kagak ngabarin kapan paling lambat harus ngumpulin paspor! tapi sungguh ini perjalanan yang unprepared sekali buat saya. Berantakan gak tahu harus melakukan apa, padahal ini perjalanan ibadah yang harus memakai tata cara agar supaya sah ibadahnya! duh, makin panik jika ingat itu.

Kasak kusuk bertanya teman yang tahun lalu ber umrah dengan travel ini, saya malahan diangin-anginin. "santey aja son, nanti di sana dibimbing kok ama muttawif nya, pas thawaf dan sa'i tuh muttawif nya teriak-teriak bebacaan, nah lu tinggal ngikutin aja, jadi kagak ikut manasik juga kagak apa-apa". Ah, ya sudah kalo begitu, enak dah umrahnya sah kalo bebacaan nya ngikutin. Nah daripada bebacaan sendiri?  kalo salah apa jadi!.

Sempat ragu dan gak yakin atas informasi teman tersebut, benarkah di bimbing bebacaanya? bagaimana jika  di sana hanya ngikutin dari belakang sementara bebacaannya masing-masing. Doa atau kalimat apa yang harus dibaca di setiap putaran Thawaf dan Sa'i. Mana saya orangnya kederan kalo dalam mengingat!. Nah kalo putaran thawaf dan sa'i nya keder? terus kurang dan salah bebacaan pula, masha allah!. Cari-cari alat dzikir yang tinggal cekluk macam pramugari ngitung penumpang, raib tak berbekas entah kemana. Wah, ini berbahaya! bisa amburadul!.

Cari tasbih juga sirna, mau beli sudah sore dan besok pagi harus sudah ke airport. Hadeuh..kenapa semuanya raib saat panik begini dan benar-benar dibutuhkan!. Baca-baca buku panduan,  dikebet-kebetin per halaman tak ada bebecaan yang saya cari, bujug dah bagaimana ini!. Masa ini buku panduan cuma ginian doang, set dah!!. gak beres beneran yang buat ini buku! namanya doang buku panduan, tapi isi nya tidak memandu yang baca...ckckckckckck

Untuk meminimalisir kesalahan, saya coba mendownload buku panduan umrah. Namun tetap tak ada bebacaan yang saya cari. Informasi yang disampaikan hanya berupa panduan tata cara berumrah serta larangan-larangannya. Saya frustasi sesaat dan akhirnya berniat mengikuti saran ibu saya saja untuk berzikir di setiap putaran karena pada dasarnya tidak ada bacaan khusus yang diharuskan disetiap putaran baik thawaf maupun sa'i, ah benarkah demikian?. Tak tahu..tanya ustad aja ya.

Ternyata memang benar apa yang dikatakan teman saya, saat thawaf dan sa'i, sang ustad pembimbing dengan lantangnya melantunkan doa dan bebacaan di setiap putaran thawaf maupun sa'i. Jadi jamaah tidak perlu repot-repot menghafal apalagi berjalan sambil membaca di tengah kerumunan orang, tinggal jalan santay dan mengikuti apa yang di baca ustad pembimbing. enak kan? yo mesti tho!

Saya sedang asyik-asyiknya ber thawaf dan mengikuti bacaan ustad pembimbing, tapi mata saya tertuju pada satu ibu-ibu yang sambil mengikuti apa yang dibaca ustad namun dia juga melihat buku panduan yang sama dengan yang saya genggam. Saya mulai curiga ada yang tidak beres dan dengan penuh rasa penasaran, saya buka panduan itu halaman demi halaman dan ternyata!!. 

Damn, kenapa bebacaan yang saya cari kemaren waktu di rumah muncul begitu saja di tiap halaman? nah, ini bacaan setiap putaran sa'i pun ada. Bujug busyeng...kenapa semua bermunculan begini? kenapa pas kemaren saya kebet-kebetin per halamannya tak sedikitpun mata ini melihat bebacaan itu. Yang terbaca cuma kumpulan doa-doa. Tuhan, maafkan saya. San saya pun ketinggalan rombongan! sambil baca buku dan berjalan cepat, saya mengejar rombongan yang sudah jauh berada di depan saya. Bersihkan hati dan niatkan ibadah, niscaya Tuhan akan membimbingmu. Amien.

8 comments:

motivasi umrohnya kayak saya.... dikejar kejar orang tua dsuru umroh soalna kebanyakan travelling hasil hunting tiket murah :D

August 16, 2013 at 12:49 AM comment-delete

betul sekali...orang tua mah terkadang mindset nya lain sama anak muda ya...hahaha

August 16, 2013 at 11:42 AM comment-delete

Alhamdullilah kemaren dapatnya pas umroh Ramadhan. Kalo biasanya kaki lecet soalna jalan kaki ngiterin marina bay. ...... kemaren kaki lecet hasil tawaf ma sai. . hehehehe

August 16, 2013 at 1:52 PM comment-delete

wah...bisa umrah di ramadhan orang bilang pahalanya sama kayak ber haji..

betul sekali, thawaf dan sa'i lumayan bikin kaki berasa patah2 but fun

August 16, 2013 at 2:34 PM comment-delete

begh.... itu blog ku dikunjungin jugak. blog ga keurus gtu.... terakir kubuat curcol. jadi malu....

August 17, 2013 at 4:57 PM comment-delete

hehehe...its called blogwalking

August 19, 2013 at 11:16 AM comment-delete

Ha ha ha...bukan kamu aja yang sering disindir orang tua seperti itu..saya juga..tapi walaupun hati saya sudah sangat terpanggil tapi masih belum rejeki juga untuk kesana. Cita-cita saya pengen umroh bareng bapak ibu. Amin...

September 18, 2013 at 12:16 PM comment-delete

Saya Ibu Sila ucapkan banyak terimah kasih banyak kepada KI WARA atas bantuan dana ghaib ya saya sudah bayar hutang2 saya semuanya awalnya saya ngak percaya tapi saya berpikir lagi ahirnya saya mau di bantu dana ghaib sebesar 200jt dan alhamdulillah itu terbukti dan baru kali ini saya temukan dukun pesugihan yang bisa dipercaya anda butuh bantuan sama AKI WARA silahkan hubungi 085242894584. ATAU KLIK BLOK PESUGIHAN KI WARA DISINI

May 28, 2017 at 4:02 AM comment-delete

Post a Comment